Rabu, 28 September 2011

MARI BELAJAR BAHASA MADURA. oleh : Poerwadi Djojonegoro

                                                                                                                 1                       

BELAJAR BAHASA MADURA                       
Oleh : Poerwadi Djojongoro

I.                  PENDAHULUAN
1.     Cikal bakal
Ayah lahir di  Socah,  sebuah desa sebelah baratdaya kota Bangkalan, pada tanggal 19 Oktober 1907. Terlahir dengan nama Abdoelmoetallib. Setelah dewasa dan mulai bekerja nama lengkap menjadi Raden Abdoelmoetallib Djojonegoro.
Pendidikan mulai HIS (Holland Inlandse School, sama dengan SD sekarang 1914-1921) di Pamekasan, Kweekschool (Sekolah Guru 1921-1925) di Probolinggo, Hogere Kweekshool (HKS 1925-1928) di Purwarejo.
Ibu Rr. Wartinah yang lahir di Jakarta pada tanggal 12 Nopember 1912
Ayah dan Ibu menikah di Purworejo, pada tanggal 1 Juli 1928

2.     KELUARGA
Putra putri beliau adalah (Eselon I) :
2.1  R. Soedarso (Pamekasan 8 Desember 1931)
2.2. R. Soewarto (Pamekasan, 26 Maret 1933)
           1940)
2.3. R. Wardiman (Pemekasan, 22 Juni 1934)
2.4. R. Poerwadi (Bandung 23 Juni 1936)
2.5. Rr Sri Moeljani (Pemalang, 14 Februari 1938)
2.6. R. Rahardjo Soegeng Soeprobo (Balikpapan 2 Desember
2.7. Rr. Indri Rezeki Amaniah (Pamekasan 28 Oktober 1945, Alm
       5 Mei 2010)
2.8. R. Wahyuadi (Jember 3 Agustus 1947)
2.9  Hartiningsih (Surabaya 13 September 1949, Alm  11April
       1995)
2.10. R. Bagianto (Yogyakarta 16 April 1952).
2.11 Rr Kurniawati Martiana (Surabaya 31 Maret 1955)

Sebetulnya sebelum  Soedarso masih ada  kakak no. 2.0 Abdoel Manan namanya,  yang lahir dan meninggal di Sawahlunto,,dimana pada saat itu Ayah  berada di Batusangkar, Sumetera Barat, sebagai guru HIS

1                                                                                                 
                                                                                                            2
           1.  PEMAKAIAN BAHASA MADURA DIRUMAH.
Bahasa Madura (BM), masih tetap menjadi bahasa ibu (pemakaian  sehari-hari dirumah) meskipun Ayah dalam bertugas selalu berpindah ( tampak pada kelahiran Eselon I setelah no. I.2.2.3, yang ada di Jawa Barat (Bandung), Jawa Tengah (Pemalang), Kalimantan Timur (Balikpapan).
Ayah-Ibu kembali ke Pamekasan pada tahun 1943, pindah ke Jember pada tahun 1946, dan kemudian  menetap di Surabaya mulai tahun 1949.
Tampaknya setelah menetap  di Surabaya, meskipun bahasa ibu tetap masih BM , mulai adanya  pemakaian bahasa sehari-hari dirumah Ambengan dengan bahasa Jawa.
Pemakaian bahasa ibu (BM) pada Keluarga-keluarga  Eselon I, dapat dikatakan sama sekali tidak ada, karena dalam keluarga-keluarga tersebut yang dipakai sehari-hari umumnya adalah  bahasa Indonesia atau bahasa Jawa.
Bagi keluarga Eselon I yang berdomisili di Surabaya, karena lingkungannya, masih mengerti dan bisa berbahasa Madura,  tetapi bagi mereka bertempat tinggal  diluar Surabaya/Jawa Timur, pengertian dan bisanya berbahasa madura dapat dikatakan  0.

3.     Dengan uraian diatas, dapat dipastikan bahwa BM  di lingkungan Keluarga besar Djojonegoro, yang dikenal sebagai Keluarga Orang Madura, dalam jangka panjang akan makin berkurang.
Oleh karena itu, perlu adanya revitalisasi untuk pada Keluarga Besar Djojonegoro ini agar dapat mengerti dan bisa berbahasa Madura.

II.                POSISI BAHASA MADURA.
1.     Posisi dan Fungsi
     Bahasa Madura  adalah bahasa daerah yang digunakan oleh
     warga etnis Madura, baik yang tinggal di Pulau Madura maupun
     orang Madura yang berada diluar pulau tersebut.
     Kedudukan Bahasa Madura sebagai bahasa daerah yang berfungsi
     sebagai lambang kebanggaan daerah,  lambang identitas, alat
     perhubungan didalam keluarga dan masyarakat daerah.

                                                                                               2
----------------------------------------------------------------------------------------

3

     Jumlah pemakai BM menduduki urutan ke-empat dari 746 bahasa
     daerah di Indonesia, yaitu setelah bahasa Jawa, Sunda dan
     Melayu.
     Sangat disayangkan bila jumlah penutur BM setiap tahunnya
     semakin berkurang, khususnya didalam percakapan sehari-hari  
     diantara Keluarga  Besar Djojonegoro.
1.     Variasi
2.1. Varasi diaklektik bahasa
        Ada empat dialek Madura , yaitu
        1). dialek Bangkalan,
        2). dialek  Pamekasan,
        3)  dialek Sumenep dan
        4). dialek Kangean.
Dialek-dialek atau logat tersebut  masing-masing  dikenal  dengan adanya cirri-ciri pada :
        a). perbedaan pemakaian kata, dan
        b). perbedaan pengucapan dan intonasi
        Orang-orang Madura di Bangkalan berbahasa Madura menggunakan dialek Bangkalan. Perbedaan yang dapat dikenali dari BM dialek Bangkalan adalah dipakainya kata lo’ (tidak) dan kakéh (kamu), sebagai pengganti ta’ (tidak) dan ba’na (kamu)  pada dialek Pamekasan/Sumenep
2.2       Variasi tingkat tutur berbahasa.
Tingkat tutur kata sebagaimana pada  bahasa Jawa ada 3 tingkat ,
a) “Ngoko” , bhasa kasar (enjâ’-iyâ = bukan –iya) , [ei]
b) “Krama” (engghi-ènten)  [eè]   dan
c) “Krama inggil”  bhasa alos . (èngghi-bhunten) , [èb]

2.3       Tulisan dan pembacaan
Pada buku-buku berbahasa Madura terbitan setelah tahun 1972 sudah dimulai  penyesuaikan  tulisan dengan Ejaan Yang disempurnakan (EYD).
Kemudian pada tahun 2004 diterbitkan Pedoman Ejaan Bahasa Madura, oleh Balai Bahasa Surabaya.
                                                                                                                                                                                                                                      3
-----------------------------------------------------------------------------------------------                                                                                              
 4

Kemudian pada tahun 2004 diterbitkan Pedoman Ejaan Bahasa Madura, oleh Balai Bahasa Surabaya.
Oleh Balai Bahasa Surabaya ini, abja-abjad  yang digunakan adalah sebagai daftar dibawah ini, dengan contoh ucapan/pemakaian sebagai berikut :  

                        Huruf vokal
No
Huruf
Contoh ucapan
1
a
alos-halus;  sala-salah, tapay-tape
2
â
bârâ-bengkak;  dârâ-darah; jhâte-jati
3
è
èntar-pergi; sèsèk-iris; talè-tali
4
e
Eppa’ –ayah ; nèser-kasihan; males-malas
5
i
bila-kapan; jhilâ-lidah; obi-ubi
6
o
Olo’-panggil; colo’-mulut; pao-mangga
7
u
Paju-laku; dumpa-tumpah
                        
                         Contoh-contoh :
                         Bhâsa Mâdurâ sè paling alos dâri Songènnèp
                         Bahasa Madura yang paling halus dari Sumenep

                         Sokona  Brudin ghi’ bârâ, bân makalowar dârâ
                         Kakinya Brudin masih bengkak dan mengeluarkan darah
                         
                         Sengko’ èntar-a mellè talè
                         Saya pergi mau  beli tali

                         Tang Eppa’ nyamana Abdoelmutallib
                         Bapak saya namnya  Abdoemoetallib

                         Jhilâ-na Komodo bâdâ raconna.
                          Lidah Komodo ada racunnya

                          Tolong olo’ aghi taksi
                          Tolong panggilkan taksi

                          Jha’ bânyak colo’
                          Jangan banyak mulut
                                                                                                                                                    
                                                                                                                                              4
-------------------------------------------------------------------------------------------------------         
                                                                                                                                           
                                                                                                                                              5
                          Sengko’ ajuâlân durin ghi’ ta’ paju
                          Saya berjualan durian belum laku

                        Abjad abjad yang digunakan untuk konsonan pada kata,
                        adalah sebagai daftar dibawah ini.

                         Huruf konsonan
No
Huruf
Contoh ucapan
1
b
bârâ-bengkak; lobâr-usai; sabâb-sebab
2
c
camkèm-dagu; moncar-terbit
3
d
dâno-setan; dhibi’-diri; dhunnya-harta
4
f
fakèr-fakir; fitna-fitnah
5
g
gâmbus-orkes; angga’-angkuh; gole-gulay
6
h
ahèr-akhir; hèsap-penghitungan ; tasbhi-tasbih
7
j
paju-laku; laju-usang; sapajâ-supaya
8
k
korang-kurang; sakè’-sakit; otek-otak
9
l
larang-mahal; malo-malu; bhântal-bantal
10
m
marè-sudah; ambu-berhenti; dhalem-dalam
11
n
nèser-kasihan; pènang-pinang; sekken-kukuh
12
p
perèng-piring; opa-upah; kèlap-petir
13
q
qur’an-quran; infaq-infaq
14
r
rammè-ranau-I; sarè-cari; kasor-kasur
15
s
 sèyang-siang; moso-musuh; bherras-beras
16
t
tèkos-tikus; matta-mentah; sèsèt-capung
17
v
vitamin-vitamin; revolusi-revolusi
18
w
wâjib-wajib; towa-tua
19
y
rèya-ini; sèyang-siang
20
z
zakat-zakat; mu’jizat-mukjisat

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar